Senin, 16 Desember 2013

5 Teman Lembur yang Sebaiknya Tak Dikonsumsi Berlebihan

Pekerjaan yang menumpuk kerap memaksa orang untuk melakukan kerja tambahan alias lembur. Banyak sekali pilihan doping yang digunakan untuk membuat mata tetap terjaga sepanjang malam, namun tidak berarti boleh dikonsumsi semaunya. Rasa mengantuk, mata merah, berkurangnya konsentrasi, punggung kaku, maupun pinggang nyeri adalah beberapa bentuk peringatan dari tubuh agar kita segera beristirahat. 

Namun, kebanyakan pekerja profesional dewasa ini mengabaikan pertanda itu dan malah mengonsumsi makanan atau minuman teretentu sebagai stimulan untuk mengurangi rasa lelah dan kantuk. Setelah mengonsumsi stimulansia, pikiran menjadi lebih fokus dan rasa lelah yang mengganggu hilang dalam seketika. Kelihatannya sangat membantu, padahal jika stimulansia dikonsumsi secara berlebih dapat membahayakan kesehatan. Stimulansia pada awalnya akan membantu ketika kita ingin terjaga. 

Namun kemudian, stimulansia itu akan menyebabkan susah tidur saat ada kesempatan untuk beristirahat. Di hari berikutnya, timbul rasa lelah karena kurang tidur yang kemudia memicu untuk mengonsumsi stimulansia lagi. Begitu seterusnya hingga akhirnya metabolisme tubuh terganggu dan rusak. Apa saja stimulansia yang sering dijadikan teman lembur? Ini dia 5 teman lembur yang diam-diam berbahaya, seperti dirangkum detikHealth, Senin (16/12/2013). 

1. Kopi 
Kopi sering kali dijadikan pilihan utama bagi para pekerja lembur untuk mengatasi kantuk. Setelah mimum kopi, mata bisa lebih "melek", rasa kantuk lenyap, dan bisa berkonsentrasi pada tugas yang digarap. Dalam takaran normal, tidak ada yang salah dengan minum kopi. Bahkan beberapa penelitian membuktikan bahwa kandungan antioksidan dalam kafein bisa mengurangi risiko gangguan jantung, diabetes, dan bahkan kanker. Tapi sebaiknya, jangan minum lebih dari satu cangkir kopi dalam satu malam. Dikutip dari Boldsky (16/12/2013), minum lebih dari satu kopi dalam satu malam dapat membuat tubuh mengalami dehidrasi dan insomsia. 
 
2. Minuman Berenergi 
Pilihan lain yang juga sering digunakan untuk kawan lembur adalah minuman berenergi. Ada banyak minuman berenergi yang berdar di pasaran, mulai dari yang diklaim meredakan rasa kantuk hingga yang dapat membangkitkan energi. Sama seperti pada kopi, rahasia efek dopping minuman bernergi adalah kandungan kafein dan gula di dalamnya. Kandungan kafein membuat denyut jantung makin cepat sehingga mata lebih terjaga, sedangkan kandungan gulanya membuat tubuh mendapat asupan energi instan. Kandungan kafein minuman memacu paksa kinerja jantung, sedangkan kandungan gulanya yang berlebih dapat memicu diabetes. Mengonsumsi meinuman bernergi saat lembur juga membuat tubuh lebih lelah saat tiba waktunya beristirahat karena waktu istirahat tubuh telah diubah secara paksa. Jika terpaksa lembur, batasi konsumsi minuman berenergi. Sesekali menenggak satu kaleng tak masalah, tetapi selebihnya ganti saja dengan air putih yang lebih menyehatkan. 
 
3. Rokok 
Banyak pekerja malam, seperti pengemudi truk atau pengemudi bus malam, memilih menggunakan rokok sebagai dopping agar tetap terjaga. Tidak hanya para pengandara bus atau truk, para pekerja kantoran yang terpaksa lembur pun tak jarang merokok untuk menghilangkan rasa kantuk. Mereka mengaku tidak bisa bekerja dengan baik di malam hari tanpa rokok karena rasa kantuk dan lelah akan mudah mendera. 

Dikutip dari Sleep Disorder (16/12/2013), kandungan nikotin dalam rokok adalah stimulan yang dapat membuat tubuh lebih terjaga. Namun, kadar nikotin tersebut juga dapat mengakibatkan gangguan tidur dan insomnia. Bahkan nikotin rokok juga merusak pola tidur tubuh sehingga pada akhirnya tubuh menjadi semakin lelah. Untuk rokok, tidak ada anjuran batas aman. Sebisa mungkin, jauhi rokok karena dampaknya tidak hanya dirasakan oleh si perokok melainkan juga orang-orang di sekitarnya yang terpaksa jadi perokok pasif karenanya. 
 
4. Minuman Bersoda 
Beberapa pekerja yang lembur memilih minum minuman bersoda untuk menghilangkan rasa kantuk. Sensasi menggelitik dari soda dan rasa segar yang muncul setelah minum adalah penyebabnya. Sebenarnya kandungan minuman bersoda tidak jauh berbeda dengan minuman berenergi, kedua jenis minuman itu memiliki kandungan gula yang tinggi. Gula sangat cepat diserap oleh tubuh ke dalam darah. Tak heran setelah minum minuman berbergi atau minuman bersoda, tubuh seolah mendapat suntikan energi. Namun perlu diingat, mengonsumsi terlalu banyak gula di malam hari dapat mengakibatkan naiknya berat badan. Bila berlebihan, risiko diabetes akan meningkat dan tentunya akan berkaitan juga dengan berbagai penyakit kronis lainnya. Kuncinya, jangan berlebihan. 
 
5. Teh 
Mereka yang tahu bahaya konsumsi kopi berlebih mulai mengganti konsumsi kopi dengan secangkir teh. Asumsinya, teh memiliki lebih sedikit kafein. Namun, konsumsi teh berlebih di malam hari juga tuidak baik untuk tubuh. Apalagi secangkir teh yang mengandung beberapa sendok gula. Dikutip dari The Guardian, kandungan kafein dalam dauh teh ternyata lebih tinggi dibanding kandungan kafein dalam biji kopi. Untungnya kandungan kafein tersebut banyak tertinggal dan terbuang karena yang dikonsumsi hanya airnya saja. 

Bila ingin mengonsumsi teh pada malam hari, hindari menambahkan gula secara berlebihan untuk menghilangkan rasa pahit. Seperti diketahui, gula berlebih dapat memicu diabetes yang pada akhirnya memicu komplikasi penyakit lain.  

Selamat Mencoba Semoga Bermanfaat  
Salam Sukses & Selalu ActiON! 
Sumber Muamaroh Husnantiya - detikHealth

Tidak ada komentar:

tUkeRAn LiNk YUK ?!

Silahkan tambahkan sendiri Link Banner para sobat dengan cara menulis alamat URL site dan alamat URL banner ke dalam kolom di bawah ini. Trims.

Silahkan tambahkan sendiri Link Text para sobat dengan cara menulis nama dan alamat URL site ke dalam kolom di bawah ini. Trims.

Google News

SpONsOR